Monday, June 22, 2015

SEANGKATAN SAMA MANTAN


Arti "NUEVE" menurut Google Translate adalah sembilan (spanish). Kata spanyol yang kece abis ini, bermaksud sebagai nama dari angkatan SMP gue dulu.

NUEVE = Sembilan = Angkatan kesembilan. Jelas, enough?
Kalau gue disuruh milih, "lebih mending bikin film tentang kehidupan lo waktu TK, SD, SMP, atau SMA?". Jawaban gue yang pastinya bukan TK. Soalnya, waktu itu zaman-zamannya gue masih playboy. Bayangin aja, baru masuk ke TK-A, udah dapet pacar (Astagfirullahalazim). Pas masuk ke TK-B putus sama pacar, dan semua cewek se-TK ngejar-ngejar gue keliling gedung sekolah.
Kata "ngejar" di sini bukan berarti suka, melainkan bener-bener ngejar gue. Nge-Sprint.
Alasannya pada ngerjar-ngejar gue?
Kagak tau. Random abis. Namanya juga otak anak TK.
Yang jelas, gue capek setiap harinya dikejar-kejar terus.
Jadi, mana mungkin ke-aib-an itu semua, gue perlihatin kepada dunia dalam bentuk film.

Gue lebih memilih untuk buat film masa SMP. Di situ dramanya banyak. Ke-dramatisan-nya pas lagi bergejolak. Atau kalau kata orang, lagi mateng-matengnya.

Kok bisa paling dramatis?
Nih, gue kasih tau kenapa bisa.

Mendengar kata SMP...
First thing that pops into my head is...
.
.
.
mantan

*Seketika muka lo pada langsung begini semua*



Terus, dia (baca: mantan) udah punya yang baru sekarang. Dan kemarin, gue ketemuan sama dia pas reuni SMP...

Oke, stop. Nggak se-lebay itu juga keleuz.
.
.
.
.
.
.
.
.
Di post sebelumnya (yang belum baca, bisa klik di sini), gue telah menceritakan tentang kepulangan gue ke Indonesia. Yihiw.

Berarti sekarang, kalau dihitung-hitung, udah tiga tahun nggak ketemu sama temen-temen SMP, termasuk... dia.

Untuk lebih nyaman, kita umpamakan nama mantan gue itu "Piggy".
Bukan. Bukan nama panggilan sayang gue buat dia dulu.
Nama Piggy lebih enak dipakai karena mukanya mirip... .

Akhir Mei 2015, temen-temen SMP ngadain acara reuni yang ketiga di salah satu restoran di daerah Margonda, Depok. Dan luckly, di tanggal itu gue lagi di Indonesia. Akhirnya gue bisa ikutan setelah dua kali absen.

Gue dan beberapa teman tiba di lokasi reuni lebih cepat daripada yang lain. Pas nyampe ke TKP, baru satu orang yang dateng (satu dari 20an orang). Padahal kita sampai di tempat jam 5.10. Acara mulai jam 5.00.

Perlahan demi perlahan, teman-teman lama yang bersemi kembali pun datang. Tapi, belum terasa sosok hawa-hawa Piggy itu datang.
Jam sudah menunjukkan pukul 5.30. Suasana di dalam badan gue semakin bergetar, bergoyang, goyang dumang.

Nggak kerasa, maghrib pun tiba. Yang cowok-cowok lagi nongkrong di teras bawah, ngobrol-ngobrol lucu sambil ngerokok. Yang cewek kayanya lagi nge-gosip di lantai atas. Sedangkan gue, sibuk ngeliatin kanan-kiri, menantikan kedatangannya. Si babi kecil itu, ternyata beraninya keluar saat adzan berkumandang. Dia lari begitu cepat sambil digandeng temen perempuannya. Berpakaian dress all-black, berlari sambil senyum cekakak-cekikik.
Fix, gue melihat Piggy kembali untuk sekalian lamanya dalam suasana yang horror abis.

Piggy langsung naik ke lantai atas tanpa menyapa gue sedikit pun.

"Eh, udah jam 6 nih! Ke atas, yok!" teriak salah temen cowok gue. Gue pun ke atas. Menaiki tangga sambil merapihkan rambut dan sweater merah gue. Kebetulan, tempat meja makan kita terletak jauh di lantai tiga. Jadi, masih ada waktu luang untuk ber-istigfar sebelum bertemu dengan kehadiran Piggy.

Saat gue sampai ke lantai tiga, gaya berjalan gue pun berbeda. Jujur aja, siapa yang mau keliatan jelek dihadapan mantan? HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA

HA.

Umpamakan gue Zayn Malik, diikuti temen-temen gue di belakang. Piggy ada di sebelah kanan. Gue ngelirik satu detik ke kanan, lalu membuang muka.


Tolong jangan ada yang muntah sama muka-muka cowok di atas.
Aslinya, gue nggak semenjijikan itu, kok.
.
.
.
.
.
.
.
.
Sebelum gue lanjut cerita, gue pengin kasih liat peta lantai 3, di mana kita makan.


Awalnya, cewek dan cowok duduk terpisah, karena yang cowoknya ngerokok. Cowok ngumpul di area meja A dan cewek di B.
Setelah setengah jam, cewek dan cowok pun menyampur, kecuali gue dan Piggy. Gue dan dia tetap stay di areanya masing-masing, ibarat kita berdua ngeliat sesosok setan di sebrang, yang bikin kita nggak mau gerak.

Gue memberanikan diri bergerak ke area meja B, soalnya mau sholat maghrib. Musholla terletak di lantai 4, di mana harus melewati area B.
Dengan waktu yang sama, Piggy akhirnya juga memberanikan diri menyebrangi daratan area A. Setelah gue selesai sholat, gue balik ke area A, Piggy pun balik ke area B. Dan berulang gitu terus sampe Charlotte, anak barunya Kate Middleton, punya cucu.

Gue kira, kita bisa settle ini semua dengan gampang. Ternyata susah uga, man.
Semua cowok seangkatan, disapa sama Piggy, kecuali gue. Gue yang biasanya pendiem, malah lebih pendiem lagi dari biasanya. Semua temen cowok mencoba untuk menenangkan gue. "Sabar Ban, gue tau ini cobaan berat bagi lo. Lo harus berlapang dada. Lo harus rela."

Dipikiran gue, "Ini cuman permasalahan putus cinta, tapi kenapa nenanginnya udah kaya gue mau bunuh diri?"

Reuni berjalan lumayan lancar, tapi awkward.
Jam sudah menunjukkan waktu di mana acara akan segera selesai, but still gue dan Piggy belum sapa-menyapa sama sekali.
Sampai akhirnya satu persatu anak pamitan izin pulang. Saling salam-salam-an. Satu persatu turun tangga ke lantai dasar. Gue yang melamun dalam dekat panggung tiba-tiba disamper oleh Piggy, menjulurkan tangannya sambil memberikan senyuman horrornya. (Mungkin dia merinding)

Tanpa ada ucapan yang keluar dari mulut, Piggy lalu pergi setelah bersalaman dengan gue.
Salaman terkilat yang pernah gue rasain selama hidup 18 tahun.



Dari pengalaman ini, gue dapet banyak pelajaran. Oke gue bohong, gak banyak, sih.
Intinya, nggak selamanya "mantan" itu strangers with memories.
Pasangan yang udah putus, mungkin nggak selamanya pengin balikan, tapi pasti mereka tetep pengin ngejalin hubungan sebagai teman ataupun sahabat.

Jadi today's lesson is: Jangan pernah memutuskan tali silahturahmi, even if she/he is your ex.

Ada tips lain nggak, kak, biar nggak musuhan sama mantan?
Nggak usah pacaran.
Taaruf aja.

Pusing mikirin cinta remaja Indonesia zaman sekarang. Hehehehe.
(Kaya gue nggak aja.)

Foto Reuni SMP 25 Mei 2015



10 comments:

  1. piggy yang mana kaaaa

    ReplyDelete
  2. terus itu cuma salaman dan ga ada ngobrol sama sekali? O_O

    ReplyDelete
  3. piggy yg pake baju biru bukan?

    ReplyDelete
  4. Setidaknya engga memustuskan tali persaudaraan ya kan bank :'v wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwikwikwiwkikwikwikwikwkwikwokwkwkwkw

    ReplyDelete
  5. Sabar ya ban, terlihat dari kekosongan lu itu kok.

    ReplyDelete
  6. BANG GUE SEANGKATAN SAMA MANTAN JUGA. EH SEKELAS 😂

    ReplyDelete
  7. sampe segitunya ban ketemu virzy lagi~ *UPSSS eakakakakakakakkakakaka

    ReplyDelete
  8. Ini di Millenia Pi**a bukan kak? Soalnya mirip bgt dari seat plan sama decor.

    Maaf akunya salah fokus. Hehe

    ReplyDelete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete